Senad Hadzic berjalan 5700 KM menuju Baitulloh

Muslimedia News – Media Islam

Muslimedianews.com ~ Senad Hadzic, seorang Muslim Bosnia, adalah pejalan spiritual (salik) paling tangguh zaman ini. Ia berhasil membuktikan pada dunia akan besar dan kuatnya dorongan cinta Ilahi di dalam dirinya yang tertanam sejak kecil. Cinta Ilahi, cinta kepada Allah, telah melembutkan sekaligus menguatkan hatinya; hatinya yang lembut, melelehkan air mata di setiap doa-doa malamnya dan di setiap melihat penderitaan yang dialami orang lain.Hatinya yang kuat, mendorong untuk mewujudkan tekad yang paling nekad sekaligus unik bagi manusia modern, yaitu naik haji dengan jalan kali sepanjang 5700 km. Di hadapan kekuatan cinta, segala yang terkesan mustahil menjadi nyata dan segala yang diasumsikan tidak masuk akal (irasional) menjadi sesuatu yang tak terbantahkan keberadaannya oleh akal. Dengan dorongan cinta, mitos menjadi realitas, impian jadi kenyataan. Apa yang dilakukan Senad Hadzic cukup mencengangkan sekaligus menakjubkan di zaman yang cenderung memanjakan umat manusia ini dengan adanya sarana transportasi darat, laut dan udara. Ia berjalan kaki selama 8,5 bulan sejauh 5700 km, melewati 7 negara, yaitu Bosnia (negaranya sendiri), Serbia, Bulgaria, Turki, Suriah, Jordan, dan Arab Saudi. Ia berjalan dalam suhu ekstrim dingin 37 derajat celcius pada saat berjalan melintasi negara Bulgaria dan suhu ekstrim panas 50 derajat celcius pada saat melintasi Yordania, melintasi dua benua (Asia dan Eropa), dua gurun pasir dan tiga lautan.Sang salik pendamba cinta Ilahi, memang tak mudah mengejar dan meraih apa yang diobsesikan oleh mimpi-mimpi suci yang mengusik dalam lelap tidurnya. Obsesi spiritual itu bermula berada di alam sadarnya, lalu memasuki ke alam bawah sadar, merambat dan merembes ke dalam dunia mimpinya. Mimpi naik haji dengan berjalan kaki. Mimpi itu baginya adalah panggilan cinta suci Ilahi yang harus ditunaikan tanpa boleh diundur sedikitpun. Mimpi suci yang datang bertubi-tubi mengusik tidurnya itu ia diceritakan pada sang istri tercinta, bukan untuk mengeluh tetapi ingin meminta restu demi mewujudkannya. Sebab, istri dan keluarga tercintalah pihak yang akan menanggung derita ditinggalkan Senad sebagai suami sekaligus sebagai ayah bagi anak-anaknya. Mimpi itu jika direalisasikan akan menggalaukan pikiran, menegangkan urat saraf, mengencangkan detak jantung siapapun yang mendengarnya—apalagi bagi istri dan anak-anaknya. Setelah tahu niat dan komitmen suami dan bapak bagi anak-anaknya begitu kuat, mereka akhirnya mengikhlaskan kepergiannya untuk naik haji dengan berjalan kaki. Yang menjadikan sang istri berat hati melepaskan suaminya, lantaran ia tahu persis sang suami tidak membawa perbekalan yang cukup. Yang dibawa hanya pakaian, al-Qur`an, Bibel, bendera 7 negara yang akan dilalui, peta dan tak ada uang. Rupanya, cinta Senad kepada Tuhan mengalahkan cintanya kepada siapa pun dan apa pun. Bahkan ia juga tidak memperdulikan dirinya sendiri. Tangisan permohonan sang istri agar rencananya diurungkan tak melumerkan niatnya yang sudah membaja. Cinta Ilahi itu sangat kuat menyihir dan menyeretnya sangat jauh. Ia pun sudah melupakan segalanya, yang diingat dan didambanya hanyalah Sang Kekasih Abadi, Allah. Dia tahu bahwa mendekatkan diri dengan beribadah dan meluapkan rasa cinta kepada Allah bisa diekspresikan di mana saja dan kapan saja.Namun, ia juga tahu bahwa simbol terpuncak dari pendekatan diri kepada-Nya adalah melalui ibadah haji yang tidak bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Ibadah haji hanya dapat dilakukan di Baitul Haram (Rumah Suci) yang ada di Makkah. Baitul Haram bak sumber cahaya yang sedang didekatinya dengan penuh pengorbanan, ketuluan hati, kesabaran, dan cinta. Senad seakan meyakini bahwa semakin dekat dengan sumber cahaya, maka ia akan mendapatkan intensitas cahaya yang maksimal. Cintanya kepada Allah akan diluapkan dengan mesra dan sensasional di tempat yang diridhai-Nya, yakni Baitul Haram.Sepanjang perjalanan, Allah memudahkan segala urusannya dan memenuhi kebutuhannya. Ia berjalan dalam kesunyian, tak ada tempat mencurahkan keluh-kesah atas apa saja yang dialaminya selama dalam perjalanan. Hanya Allah satu-satunya tempat untuk memohon dan mengadu atas berbagai kendala, aral dan rintangan yang dihadapinya.Doa adalah salah satu cara Senad mengkomunikasikan apa yang diinginkannya, menyingkirkan krikil-krikil kendala, dan memuluskan langkahnya. Doa-doanya ternyata selalu didengar, direspon, disambut dan dipenuhi oleh-Nya; saat butuh makan-minum dan tempat istirahat, ada saja orang baik hati yang mengajaknya mampir dengan menyuguhkan makan-minum dan menawarinya untuk beristirahat di rumahnya; saat berhadapan dengan fenomena alam yang kurang bersahabat seperti turun hujan, ia berdoa sejenak dan hujan pun tidak begitu lama berhenti; saat berjalan di Suriah, negara yang sedang didera perang saudara, ia sempat berhadapan dengan perampok yang ingin menjambret barang-barang yang dibawanya. Tetapi dengan doa dan kemantapan hati, para perampok itu dengan sendirinya menjauh dan berlari dari Senad; bahkan doanya untuk orang-orang yang tertimpa kemalangan seperti sakit parah menahun yang dijumpainya di perjalanan pun didengar dan dikabulkan oleh-Nya. Setelah Senad mendoakan seraya menangis bercucuran air mata memohon kepada-Nya, tidak lama kemudian orang yang didoakan itu diberi kesembuhan. Inilah bukti kebenaran ucapan Nabi, bahwa Salah satu doa yang dikabulkan oleh Allah adalah doa orang yang sedang dalam perjalanan (musafir)—selain orang sakit dan orang yang dizhalimi.Beberapa negara dilalui Senad dengan mudah. Ia mendapatkan visa tanpa kesulitan berarti. Bahkan Bulgaria yang mayoritas penduduknya beragama Kristen dan Turki yang sekular pun mempermudah pengurusan visanya. Tetapi yang mengherankan, ia justru mendapatkan kendala dan ‘dipersulit’ pengurusan visa oleh pihak negara Arab Saudi yang mengklaim sebagai negara Islam. Selama hampir 3 bulan, Senad berada di perbatasan Arab Saudi, dan dengan sabar menantikan visa yang dijanjikan akan segera didapatkan. Ia hidup di dalam tenda yang dirakitnya sendiri di tengah-tengah padang pasir yang tandus.Cobaan demi cobaan ia hadapi dengan kesabaran penuh; panas matahari yang membakar di siang hari, dinginnya angin malam yang menusuk pori-pori, terpaan debu dan pasir kotor yang terus menghujani, lapar dan haus yang tak tertahankan. Dari hari ke hari tubuhnya semakin kurus dan matanya mencekung. Ia sempat berpikir, bahwa sikap pemerintah Arab Saudi terhadap dirinya tidak mencerminkan ajaran Islam yang benar seperti diajarkan al-Qur`an dan Nabi Muhammad Saw. Namun, Allah tidak pernah membiarkan hamba-hamba-Nya yang dikasihi terjerembab dalam kesia-siaan. Dengan kuasa-Nya yang tak terbatas, pemerintah Arab Saudi akhirnya memberikan visa masuk kepada Senad. Ia pun khusyuk bersimpuh di Baitul Haram dan Makam Nabi. Ia sangat menikmati kebersamaan dengan Sang Kekasih, Allah Swt.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s