Gunung Tangkuban Perahu

Ternyata Gunung Ini Terlihat Seperti Perahu Terbalik Hanya dari Satu Arah

Jumat, 13/12/2013 15:47 WIB

Baban Gandapurnama – detikNews

foto: esdm.go.id
Bandung – Siapa tak kenal Gunung Tangkuban Parahu. Legenda rakyat Sunda soal Sangkuriang menyertai keberadaan gunung menyerupai perahu terbalik ini. Rupanya bentuk perahu terbalik hanya tergambar jelas jika melihatnya dari satu arah mata angin. Coba tebak, arah mana?
Gunung api aktif legendaris ini secara wilayah administratif berlokasi di Kabupaten Subang dan Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat. Gunung Tangkuban Parahu memiliki ketinggian 2.084 meter atau 6.837 kaki. Tangkuban dalam bahasa Sunda artinya terbalik.
“Gunung ini seperti perahu terbalik kalau lihat dari arah selatan,” ungkap anggota Masyarakat Geografi Indonesia dan Kelompok Riset Cekungan Bandung, T. Bachtiar, saat ditemui di lokasi objek wisata Tangkuban Parahu, Jabar, Jumat (13/12/2013).
Selatan bila menilik daerahnya meliputi Kota Bandung dan Kabupaten Bandung. Bila mata menatap ke sebelah utara dari dua daerah tersebut, kata Bachtiar, bentuk seperti perahu terbalik tampak jelas.
“Kalau lihatnya dari utara seperti daerah Subang, barat daerah Purwakarta, timur daerah Sumedang, bentuk gunungnya cuma lengkungan saja. Jadi enggak berbentuk seperti perahu terbalik,” tutur Bachtiar didampingi Pejabat Fugsional Pranata Humas Badan Geologi Lilies Marie dan rombongan staf Badan Geologi lainnya.
Radius 15 kilometer ke titik gunung dari arah selatan ke utara, sambung Bachtiar, penampakan menyerupai perahu terbalik sudah bisa terlihat masyarakat.
Gunung Tangkuban Parahu terbentuk sejak 90 ribu tahun silam dari kaldera Gunung Sunda. Kini Tangkuban Parahu merupakan gunung api aktif strato yang memiliki sejumlah kawah. Salah satu tersohor yaitu Kawah Ratu.
Lalu kenapa gunung tersebut membentuk perahu terbalik jika melihatnya dari arah selatan? “Bentuk menyerupai perahu terbalik itu karena ada dua kawah yang berdampingan yaitu Kawah Upas dan Kawah Ratu. Berjejer di barat dan timur. Keduanya meletus dan jadi rata,” ucap Bachtiar.
Garis rata antarkedua kawah itu bila kejauhan dari arah selatan terlihat membentang sehingga mendorong fantasi seolah gunung berwujud perahu terbalik. “Ya, seperti bentuk kerucut yang dipancang,” jelas Bachtiar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s