HDD vs SSD

TEKNOLOGI

Perbedaan Hardware Harddisk dan SSD
Ahad 12 Jamadilakhir 1435 / 13 April 2014 22:00

PENYIMPANAN data, file MP3, video yang memiliki ukuran besar biasanya kita ditempatkan pada hardware yang bernama Hard Disk Drive (HDD) yang dipasang di dalam PC ataupun laptop. Namun perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi terus berlanjut.Penyimpanan data jenis baru telah keluar untuk laptop atau PC dengan mainboard tertentu hardware tersebut bernama (SSD) atau Solid State Drive.

Nah di sini ada perbedaan HDD dan SSD. Hard Disk Drive (HDD) adalah media penyimpanan (storage) informasi digital berbasiskan magnetic platters yang berputar dengan sangat cepat sebagai memori dan magnetic heads yang berfungsi sebagai penulis/pembaca memori. Sedangkan, Solid State Drive (SSD) adalah media penyimpanan (storage) informasi digital berbasiskan DRAM atau Flash sebagai penyimpanan memori. Perbedaan mendasar dari keduanya:

Hard Disk Drive:
1. Menggunakan magnetic platters yang menimbulkan suara bising bila berputar.
2. Start-up time memakan waktu karena harus mempersiapkan segala komponen di dalam HD.
3. Data transfer rate tergantung kecepatan platters dan letak data, rata-rata sekitar 50-100 MBps.
4. Potensi kehilangan data membesar jika tidak bekerja pada suhu optimal.
5. Bila terpengaruh dengan medan magnet eksternal, data yang terekam di platters bisa hilang
6. Mudah rusak jika terkena goncangan, karena heads dan platters bisa crash sehingga data magnetis yang terekam dapat menghilang.
7. Harga HDD sekitar USD 0.05/GB sampai USD 0.01/GB atau IDR 500/GB sampai IDR 1000/GB (pertengahan tahun 2012) relative murah karna masih banyak penggunanya.
8. Memiliki potensi harapan hidup 20-30 tahun, Potensi harapan hidup dengan pemakaian maksimal 3-5 tahun..

Solid State Drive:
1. Start-up time hampir tidak ada (dapat diabaikan karena dalam milisekon).
2. TIdak mengeluarkan suara bising karena memang tidak ada komponen yang bergerak.
3. Lebih hemat daya listrik dibandingkan dengan HDD.
4. Lebih kebal terhadap guncangan, getaran, dan temperatur yang tinggi.
5. Data transfer rate relatif konstan, mencapai sekitar 600 MBps.
6. Karena dapat menyimpan data meskipun catu daya tidak ada, kelak teknologi SSD ini jika digabungkan dengan teknologi Memristor (Memory Transistor) membuka kemungkinan tercapainya pembuatan sebuah komputer yang dapat dihidup-matikan layaknya sebuah televisi, sehingga istilahstart-up, shut down, hang, blue screen dan sejenisnya hanya akan menjadi lembaran hitam dalam catatan sejarah saja.
7. Harga SSD berbasis NAND flash sekitar USD 0.65/GB atau IDR 6000/GB (Februari 2012) termasuk lumayan mahal.
8. Memiliki potensi harapan hidup hingga 140 tahun, Potensi harapan hidup dengan pemakaian maksimal 50 tahun.

Jadi Anda ingin memilih yang mana? Sekadar catatan, untuk SSD tidak sembarangan laptop bisa dipasang, tergantung chipsetnya. [aldi/arezar272]

Posted by abdul.azizef@gmail.com from WordPress for Android

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s