Semut, Inspirasinya dikukuhkan dalam Al-Qur’an

. Inspirasi dari Semut

Posted by: Muhammad Fatih Hakim

DETIKISLAM.COM – Semut adalah binatang kecil yang oleh kebanyakan manusia diabaikan keberadaannya, malah cenderung dibasmi karena dianggap mengganggu. Padahal semut adalah salah satu binatang yang disebut khusus di Al-Qur’an dan bahkan menjadi nama salah satu surat. Lantas apa pentingnya semut ini bagi manusia sesungguhnya? Selain berperan di ekosistem sebagai pembasmi hama dan meng-aerasi tanah, semut memberi pelajaran yang sangat penting bagi manusia untuk bekerja!
Dalam Al-Qur’an pelajaran tentang semut ini teringkas dalam dua ayat yang berurutan berikut:
وَحُشِرَ لِسُلَيْمَانَ جُنُودُهُ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ
حَتَّى إِذَا أَتَوْا عَلَى وَادِي النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ
“Hingga apabila mereka sampai di lembah semut berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari. Maka dia tersenyum lalu tertawa karena (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdoa: “Ya Tuhanku, berilah aku ilham untuk mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridlai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”” (QS 27 :18-19).
Nabi Sulaiman ‘Alaihi Salam setelah mendengar perkataan semut-semut tersebut berdo’a kepada Allah agar diberi ilham atau petunjuk untuk bersyukur dan untuk dapat mengerjakan amal shaleh yang diridlaiNya. Do’a yang mirip dengan do’a Nabi Sulaiman tersebut adalah do’a yang diperintahkan kepada anak manusia ketika dia mencapai usia kematangannya 40 tahun.
“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridlai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri””.
Lantas apa hubungannya antara semut dengan bersyukur dan amal shaleh yang diridloiNya tersebut ? ternyata bangsa semut memberikan contoh sistem kerja yang sangat efektif.
Binatang yang nyaris tanpa kecerdasan ini sudah mengenal teamwork dan pembagian kerja yang baik, bila ada pekerjaan besar mereka langsung melaksanakannya tanpa harus berkepanjangan memperdebatkan who doing what. Manusia di lain pihak sering kurang mensyukuri kecerdasannya, sehingga kebanyakan manusia lebih suka berdebat untuk memutuskan siapa yang harus berbuat apa – ketimbang mengerjakan pekerjaan itu sendiri langsung.
Di balik kelemahan semut yang sangat kecil yang sering kita pites, ternyata tersembunyi kekuaatan relatif yang luar biasa. Semut bisa mengangkat beban yang jauh melebihi berat badan dan kebutuhannya. Manusia yang kurang bersyukur suka hitung-hitungan masalah pekerjaan, kebanyakan hanya puas melaksanakan kewajiban (job descriptionnya) saja tanpa keinginan untuk berbuat lebih.
Semut yang nyaris tanpa akal, mereka piawai dalam menyelesaikan persoalan yang mereka hadapi. Manusia yang kurang mensyukuri akalnya, sedikit-sedikit mengeluh atas problem yang dihadapinya – bahkan tidak jarang menyerah di tengah jalan.
Dengan kombinasi antara teamwork, kemampuan dan kemauan untuk berbuat lebih serta kegigihan dalam menyelesaikan masalahnya – secara bersama-sama semutpun mampu mengangkat beban atau tanggung jawab yang sangat besar dibandingkan dengan kemampuan individu-individunya.
Kebanyakan manusia di lain pihak, enggan untuk memikirkan dan berbuat sesuatu yang sangat besar yang dibutuhkan bersama. Kebanyakan orang menganggap tugas-tugas besar adalah tugas orang lain dan bukan tugas dirinya. Padahal bila semuanya berpikiran demikian, banyak sekali tugas-tugas besar yang akhirnya sama sekali tidak ada yang mengerjakannya – tragedy of the common.
Maka dari pelajaran bangsa semut ini, mari kita mohon kepada Allah agar kita diberi ilham atau petunjuk untuk mau dan mampu beramal shaleh yang diridloiNya. Tugas-tugas besar umat ini sedang menunggu kita untuk memikirkan dan mengerjakannya. Tidak ada tugas yang terlalu besar atau terlalu berat bila kita mau melaksanakannya bersama-sama.
Hanya diperlukan initiator-initiator yang menginspirasi orang lain untuk ikut berbuat, maka insyaAllah berbagai persoalan umat akan terselesaikan satu demi satu. InsyaAllah.[]Penulis : Muhaimin Iqbal (Direktur Gerai Dinar)/hidayatullah/di.com)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s